Professional Sharing Session On Using Trados for 18th– 19th Centuries Literary Work (Part 1)

Standard

(Berikut adalah isi dari makalah yang saya ajukan untuk Transcon 2016 di Atmajaya lalu. Isinya saya bagi menjadi dua bagian agar tidak bikin eneg ketika dibaca, ha ha. Semoga bermanfaat).


Translating 18th-19th century’s literature work has been one of the most difficult works throughout my experience as a translator. The nature of this type of translation is difficult because translators are “forced” to do a “rewrite” job, and there is the need to communicate the contents smoothly and to merge the boundaries between cultures, to make the content acceptable and readable for a much broader audience compared to regular documents, and at the same time maintaining the idea and gist of the original writer.

I have been using Trados throughout my life as a translator, and eventually I was intrigued to utilize this CAT tool to approach 18th-19th centuries literary translation work. I was requested by one of my clients to translate The Age of Innocence – a literature from the 19th century – from English to Indonesian. I then decided that I should utilize Trados to approach this type of translation. I succeeded and then used the same approach to translate the short stories The Turn of The Screw, and eventually The Fall of The House of Usher, all which gave favourable results (minimum editing time, more focused, comprehensible and traceable results, even when dealing with the poetry section that was a signature of Edgar Allan Poe’s work).

Now I am using the same approach to translate 18th century’s The Scarlet Letter (still in progress). I believe that Trados has helped me a lot in making the translation process easier. I will share some of my process in translating, including the number of commands in Trados version 2014 that will enable literary translators (and hopefully, one day also literary editors) to fully concentrate on the tasks at hand and complete them effectively.

ABOUT CAT TOOLS

CAT tool (Computer Aided Translation tool) has become an important tool in a translator’s life. Basically what this software does is managing translation work, and the role of CAT tool became increasingly important when clients from different countries need translations from several different resources. This software helps them to manage translation results and also to keep data (in a relatively small size) to reuse them later when needed.

For freelance translators, CAT tools serves as database management software as well as an aid in translation processes. This software keeps the database up to date as the freelance translator continues to receive projects/work, and they will be able to update, change, revise, and also edit their translation work in this software, while keeping the format intact and relatively unchanged (i.e only requires a small amount of adjustments).

Trados is one of the most used CAT tools. This software was first introduced in 1994 under the name of “Translator’s Workbench” by Trados GmBH, Germany (Wikipedia, https://en.wikipedia.org/wiki/SDL_Trados), then acquired by SDL in 2005 and they have released a number of versions to date. This software offers a lot of management strategies as well as a number of aids to help translators to improve their work’s quality. Its functions includes managing projects, files, translation memories, terminologies, correcting typos based on preloaded dictionaries, and also Quality Assurance that helps to correct the translation result format to be the same as the source.

Every CAT tool has several similarities, but the most prominent one – and the one that has become the source of difficulties for many translation works – is the segmented view. Segmentation in Trados is generally like this:

trados1

(Image: my current work for The Scarlet Letter. Not yet edited)

For translators this segmented view can hamper their ability to define the document’s context. They were “forced” to concentrate on each sentence (or each segment) and the generally strict Quality Assurance (not fine-tuned) provided no room for context-based translation, while Indonesian language often needs context-based translation rather than word to word (literal) translation. During my course as a professional freelance translator, I often encountered literary work translators who avoided using Trados because of its segmented view and the difficult features of the software, when actually Trados 2014 can offer an effective translation process if its other functions are explored.

ABOUT 18TH-19TH CENTURIES LITERARY WORK

During my experience as a freelance translator, translating 18th-19th centuries literary work is one of the most difficult translation works to do. The text contains various words that were not known/not used anymore in daily life, thus giving me a hard time in searching for the word meaning. I often have to revisit the online dictionary several times to just comprehend one word, and the process became truly ineffective when dealing with a large number of texts in MS Word application.

To my knowledge, translating literary work has always been about transforming the idea and the gist of the writer to another language, rather than word per word translation. This effort became difficult for 18th-19th centuries literary work because the content is often lengthy, one sentence can consist of several clauses and so there were times when I was “lost in translation” among the jungle of word meanings. And so the content was incomprehensible if not baffling, and eventually I got lost in the context every time.

Because of the difficult nature of the text, then I decided to take this 18th-19th centuries literary translation works to another level, which is to manage and to process the work using Trados 2014.

(Untuk bagian 2, klik di sini)

Professional Sharing Session On Using Trados for 18th– 19th Centuries Literary Work (Part 2)

Standard

(Bagian 1, klik di sini)


MANAGING 18TH-19TH CENTURIES LITERARY TRANSLATION WORK USING TRADOS 2014

(Please keep in mind that all work using CAT tools can only be done through a soft copy of the document. This means that the tool cannot process image files that were converted to PDF.)

The general view of my literary translation work on Edgar Allan Poe’s The Fall of The House of Usher was like this:

trados2

(Image: Translating The Fall of The House of Usher using Trados 2014)

As you can see, the sentences were divided into segments. What I did was to read the whole text before starting, and then utilized the segmentation so that I could concentrate on one step at a time. What I also did was to read the three to five segments before and after the highlight (see previous image) to generate a context in mind. By using this method, I was not “lost in translation” anymore, I can analyse the words carefully and translate according to the context without having to worry about forgetting one or two word meanings. The data is being kept in the translation memory which I always can revisit later by highlighting the source word in question and press F3 (concordance function). Thus I eliminated the tedious process of having to write down word meanings on another paper/file, or to reopen the source to re-read what I just translated. By using this concordance function I can also read the word meaning by its context rather than only its dictionary meaning. As seen on the image below, I have translated one word in several approaches.

trados3

(Image: By highlighting the source, then pressing F3 (concordance) on the keyboard will display a number of context which uses the word “agitation”. The data is populated from a translation memory that was used on this project)

The F7 (spellcheck) function also proved to be handy during the translation process. I have “fine-tuned” the Quality Assurance (QA) function in Trados 2014 to accommodate my needs for literary work translations.  I only check for typos, double spaces, untranslated segments and punctuation for this work, I do not need the other specific QA functions so I just turned them off. Thus the literary editor’s work will be reduced because they will only need to check the readability and the fluent-ness of the result, instead of peeling their eyes searching for typos and double spaces.

trados4

(Image: Spellchecking and Quality Assurance function in Trados 2014. As seen, the QA also check a number of untranslated segments. The QA data can be generated at any time during the translation process)

As an addition, Trados provided free applications that can be used to manage work. For this literary work, I used the SDLXLIFF Split and Merge (downloaded from SDL Open Source). This Trados application splits work into manageable amount of words. Literary translation work often consists of hundreds of pages and by using this application I could split the document into manageable amounts that I scheduled to work on every day. This significantly improved my overall work performance and I did not get carried away or discouraged by the number of pages, thus concentrating on my best effort to fulfil the deadlines.

trados5

(Image: The result of “SDLXLIFF Split and Merge” application. The text is being split into a predetermined amounts and this makes it easier to determine the deadline and managing the work. This is only one of a number of free applications provided in SDL Open Source web)

CURRENT CHALLENGES

Even though this software can benefit translators, there are several challenges in using Trados 2014. The software demands a PC/laptop with high capacity (especially high RAM), and this software does not work on iMac. The software price itself is a bit discouraging, still clinging on the high price around 600 EUR (about 9 million IDR at the time this paper was written) per license, and can only be used on a single computer (not shareable). The price, the hardware requirements, and the lack of knowledge in Trados’s basic and management functions have made this software somewhat unpopular among literary work translators and editors. There is also a preconception among freelance translators that this CAT tool is only utilized by overseas clients (translation agencies), so there was no actual need to use this software to manage work. The segmented view on Trados also often takes translators aback; they felt that they were forced to stick to one segment/one word/one sentence at a time, thus producing a “stiff” translation results. And document format from literary work publishers often does not support Trados usage, and translators needs to take several pre-translation steps in order to have a workable literary work in Trados (e.g retyping the hard copy, scanning the hard copy, etc).

CONCLUSION

I found that the usage of Trados 2014 to complete my work in translating the 18th-19th centuries literary work to be beneficial. By utilizing these Trados features, I was able to finish my work in a more effective and efficient manner. I have re-check the published translation work against my original translation and found that the editor managed to improve my results in a more focused manner (because the editor did not need to worry about everything else). I found this approach to be satisfactory for me as a freelance translator.

There is a need for a more focused approach in using Trados 2014. Trainings and workshops should be directed to a more specialized approach, which is to manage contents such as 18th-19th century literary work and other specific contents rather than only showing the basic functions of Trados. There is also the need to change the previous preconception and perspective about Trados – this tool is meant to make a translator’s task easier and not meant to burden or discourage them. Literary work publishers in Indonesia also need to consider the usage of Trados for literary work and to support Trados usage by providing soft copies of the translation work, so that translators can process the document through Trados and other CAT tools of their choices.


(Makalah ini saya presentasikan di Transcon Atmajaya 2016)

Hasil Sempurna di Tengah Badai

Standard

Sebelum melanjutkan, saya akan menegaskan bahwa judul di atas itu sebenarnya sangat tidak mungkin terjadi kecuali jika Anda memang tidak punya perasaan.

Jadi, begini dongengnya. Saya punya klien yang terbilang baru – mereka baru resmi mengontrak saya tiga bulan yang lalu. Ternyata, setelah melakukan dua pekerjaan untuk mereka, saya menemukan bahwa cara mereka menyampaikan kesalahan-kesalahan saya sungguh tidak mengenakkan. Bukan dengan makian, tapi mereka bersikap sangat dingin dan judgmental, seolah saya ini mesin yang tidak boleh melakukan kesalahan. Saya bukan penerjemah abal-abal, tapi ketika mereka menyampaikan hasil koreksi, saya selalu merasa sebagai penerjemah abal-abal. Skor keakuratan saya (menurut data di vendor portal) turun menjadi 91,5 persen, sedangkan mereka mengharapkan skor di atas 93 persen.

Awalnya saya merasa frustrasi dan bersalah. Kemudian saya melihat bahwa si klien ini rupanya menggunakan metrik skor LQA (Leading Quality Assurance) yang sebenarnya sudah ditinggalkan banyak agensi karena sisi humanity penerjemah samasekali tidak disentuh oleh skor ini. Metrik ini melulu hanya kalkulasi yang sangat bergantung pada persepsi editor mengenai kesalahan penerjemah. Sebagai contoh, ada yang menganggap typo error sebagai kesalahan fatal (critical), sedangkan ada beberapa editor lain yang menganggap fatality terletak ketika penerjemah tidak memahami isi kalimat bahasa Inggris yang diterjemahkan (saya termasuk yang kedua). Entri editor pada metrik menentukan seberapa besar skor penerjemah, dan tergantung dari persepsi editor terhadap kesalahan, skor penerjemah bisa menjadi tinggi atau sangat rendah. Di sinilah saya merasa tidak enak. Persepsi PM terhadap kesalahan saya itu cenderung judgmental dan non-encouraging, padahal saya memiliki dua alasan mengapa terjemahan saya menjadi seperti itu, yaitu tenggat yang sungguh mepet dan opsi software mereka yang tidak mendukung. Menurut saya, untuk pekerjaan di atas seribu kata, opsi software tanpa spellcheck dan rigorous machine quality assurance adalah opsi buruk karena (menurut riset kecil-kecilan saya) penerjemah profesional akan membuat satu typo per 300 kata yang diketiknya. Bayangkan terjemahan enam ribu kata, betapa banyak typo dan missed translation yang bisa terjadi? Penerjemah yang dikejar tenggat tidak akan mampu memeriksa ini dalam waktu singkat. Dengan kata lain, editor harus siap mental dan bersikap lebih legowo.

Eniwei, saya memikirkan apakah saya akan berusaha memperbaiki kesalahan itu lain kali, atau berhenti saja bekerja untuk klien ini. Yang membuat saya keberatan sebetulnya adalah metrik skor itu. Saya sudah bekerja untuk banyak klien lain selama lebih dari 10 tahun, dan yang saya sangat hindari adalah klien yang memperlakukan penerjemah bagaikan mesin, yang mengukur kemampuan hanya dari skor dan bukan dari hal-hal lain seperti sikap asertif, inisiatif, keramahan, cepat tanggap, dan lain-lain. Saya mempertimbangkan, sampai kapan saya bisa mengejar kesempurnaan? Apa ada jaminan bahwa tidak akan terjadi badai lagi dalam hidup saya? Saya akan bandingkan dengan satu agensi lain yang selalu bertanya dengan nada ramah dan baik hati ketika terjemahan saya kurang dari pengharapan mereka. Karena merasa “diberi angin”, saya bisa dengan bebas mengungkapkan perasaan profesional dan preferensi saya, sehingga akhirnya mereka bisa mengakomodasi dengan memberi (1) tenggat lebih baik, (2) materi yang lebih sesuai dengan kemampuan, dan (3) masukan mengenai cara kerja yang lebih baik untuk penerjemah dari sudut pandang korporasi. Tiga hal ini membuat saya bersemangat dan merasa harus terus memberikan yang terbaik. Akhirnya hubungan ini memotivasi saya untuk meningkatkan kinerja, sampai akhirnya dua hari yang lalu salah satu PM agensi lama ini melaporkan bahwa materi terjemahan saya tidak dikomentari samasekali oleh internal reviewer mereka, alias lolos bersih untuk diserahkan dan dinilai oleh klien akhir.

Akhirnya saya sadar sepenuhnya bahwa hasil sempurna tidak bisa dituai di tengah badai, betapa pun profesionalnya seorang penerjemah. Hubungan yang menyenangkan antara berbagai pihak dalam penerjemahan adalah satu hal yang saya cari dan saya hargai. Saya tidak bisa membangun hubungan lewat metrik skor dan jelas bahwa saya tidak bisa bekerja dengan PM yang memberi input dingin hasil copy paste dari editor. Saya butuh PM yang memahami bahwa terkadang penerjemah lebih membutuhkan toleransi dan masukan. Saya jadi lebih sadar lagi akan hal ini ketika memeriksa pekerjaan seorang teman yang (ternyata) dihasilkan dari lingkungan sangat “panas”, dengan konsentrasi yang terpecah belah. Owalah, hasilnya mirip Google Translate padahal saya tahu benar bahwa kualitas ybs jauh lebih tinggi dari itu. Awalnya saya kesal karena saya tidak tahu siapa penerjemahnya (sampai sempat menulis status di Facebook), tapi setelah tahu, saya langsung menghubungi ybs dan bertanya (dan saya langsung hapus statusnya). Akhirnya saya memahami situasi ybs. Saya harus fair, saya pun pernah mengalami situasi buruk seperti itu beberapa kali dan output saya sungguh memalukan. Ketika saya diposisikan sebagai penilai hasil dan punya peluang untuk menghubungi penerjemah dan bertanya, saya merasa wajib menggunakan peluang itu alih-alih mencelanya habis-habisan, apalagi lewat status Facebook – yang cuma bisa menunjukkan superioritas saya sebagai seasoned translator yang tidak peka situasi.

Dan akhirnya saya memutuskan untuk melepaskan agensi yang dingin itu. Ya sudah, nanti kalau ada pekerjaan lagi saya tinggal decline, toh mereka juga memberi perintah kerja lewat automated system, ha ha.

~Penerjemah juga manusia, dan hanya manusia. Kerjasama antara PM, penerjemah, dan editor, adalah kerjasama yang akan memberikan hasil optimal.~

Bandung, 19 November 2015

(VI) Kenangan Mega Project: It Ain’t Over Until It’s Over

Standard

Kami istirahat dari mega project selama satu bulan penuh. Sementara itu saya melakukan sedikit jalan-jalan ke berbagai situs portal penerjemah dan menemukan bahwa reputasi agensi Z sesungguhnya telah sangat buruk karena wanprestasi berulang kali terhadap penerjemah, terutama yang bayarannya besar.

Pada sekitar bulan Agustus 2011, pekerjaan penerjemahan game dihentikan karena adanya konflik internal dalam masalah keterjualan produk terjemahan itu. Hari ketika saya menerjemahkan game itu untuk terakhir kalinya adalah hari yang sangat menyedihkan. Delapan bulan di sana merupakan delapan bulan yang paling membahagiakan dalam hidup saya – e-mail tugas penerjemahan game adalah e-mail yang paling saya tunggu dan saya selalu mengerjakan semuanya dengan gembira. Sebaliknya, mega project yang kembali jatuh ke tangan saya setelah “berkeliling” ke agensi-agensi lain terasa makin menyebalkan, makin membuat minat surut, dan makin membuat kesal, karena kami tak kunjung dibayar.

Fase terakhir dari mega project itu adalah koreksi translation memory vs file aktual yang akan digunakan untuk memperbarui tampilan di situs web portal hotel, dan oleh karena itu saya harus mencari sejumlah kesalahan yang sangat kecil dan tidak berarti untuk kemudian diperbaiki dan dikirim kembali ke agensi Z. Ini adalah pekerjaan yang sungguh menyebalkan, bahkan untuk penerjemah paling jeli sekali pun. Tim masih terus mendapatkan pekerjaan menerjemahkan tapi fase koreksi akhir ini membuat saya gila. Bayaran yang terus tertunggak membuat saya gila. Sampai akhirnya saya membuat keputusan yang lebih gila lagi, yaitu untuk berhenti mengerjakan mega project ini secara permanen.

Pemutusan hubungan kerja ini menempatkan saya di posisi sulit: di depan tim saya, dan di depan PM agensi Z. Setelah berdebat terus dengan PM agensi Z, saya harus menerangkan kepada anggota tim mengenai alasan saya berhenti. Waktu itu saya dirundung ketakutan bahwa invois pekerjaan ini akan mencapai biblical amount yang tidak mungkin bisa dibayar oleh agensi mana pun – dan jika demikian adanya, maka agensi Z akan lari. Kepercayaan saya kepada mereka sudah menipis karena maraknya informasi di internet mengenai kinerja mereka dalam pembayaran, dan saya merasa bahwa saya harus menyelamatkan whatever’s left of me, and other translators, by quitting the job.

And so I did.

Sebelum saya berhenti, saya telah mencari-cari tim penerjemah lain yang kira-kira sanggup menangani tipe pekerjaan seperti ini dan saya menemukan satu teman yang memiliki agensi penerjemahan lokal nun jauh di sisi Jawa sana. Saya menilai kinerja teman ini baik dan daya persuasi dia tinggi, karena itu dia mungkin lebih bisa memperlancar bayaran ketimbang saya. Akhirnya saya rekomendasikan nama teman ini dan saya minta agensi Z menghubungi dia saja, sementara saya menunggu pelunasan pembayaran.

Apa urusannya selesai sampai di sini? Tentu tidak.

Sejak saya berhenti bekerja untuk agensi Z, akuntan agensi itu telah berganti hingga dua kali dan saya makin sulit menagih. Akhirnya diam-diam saya menghubungi seorang pengacara dan berkonsultasi mengenai probabilitas penuntutan agensi Z. Jujur? Buruk. Posisi mereka yang di Singapura dan pemberian kerja tanpa kontrak yang jelas sudah membuat masa depan pembayaran ini menjadi sangat suram. Saya simpan informasi ini karena saya pikir saya masih punya kartu As walaupun hanya dua gelintir. Saya telah berkonsultasi ke pengacara dan prospeknya buruk – tapi agensi Z tidak perlu tahu ini.

E-mail terakhir yang saya kirimkan kepada agensi Z bersifat singkat, padat, disertai lampiran invois tertagih yang sudah dilampirkan puluhan kali sejak saya berhenti bekerja untuk mereka. Saya berkata dengan nada sangat sederhana: tidak bayar, saya tuntut ke pengadilan. Prospek masa depan kalian akan suram jika saya menuntut – karena saya menuntut demi keadilan. Mau saya bertindak sampai sejauh itu? Jika tidak, mohon bayarkan semuanya. Saya menunggu jawaban kalian.

Dua hari kemudian e-mail saya ditanggapi oleh akuntan (baru) dan dia berkata bahwa karena jumlah yang besar, agensi Z akan melakukan pencicilan sebanyak tiga kali, dengan jarak masing-masing cicilan dua bulan. Terbayang oleh saya bahwa andai kami tidak berhenti tepat pada waktunya, invois ini benar-benar tidak akan terbayar. Akhirnya saya membuat skema pembayaran dan setiap ada pembayaran, saya mengikuti skema itu sampai akhirnya pembayaran sisa mega project sebesar kira-kira 200 juta rupiah lunas pada tahun 2012 untuk semua penerjemah.

Setelah mega project ini berakhir, saya dan sisa teman-teman tim masih sering berhubungan. Akhirnya saya menyadari bahwa saya lelah, dan saya hanya bisa bekerja dengan beberapa orang saja – karena penanganan tim sebesar 15 orang terasa sangat berat bagi saya, apalagi ketika saya harus melakukan checking dan moral support sendirian. Akhirnya saya “berpisah jalan” dengan sebagian besar dari mereka.

Dari pengalaman ini, saya belajar banyak tentang apa arti teamwork dan cara-cara untuk mempertahankan konsistensi hasil terjemahan dari awal hingga akhir. Sampai sekarang saya masih agak trauma soal wanprestasi pembayaran sehingga saya tidak berani membagi pekerjaan dengan orang lain ketika pembayaran dan prospek agensinya sendiri belum jelas. Yang saya lakukan adalah bekerja bersama agensi itu selama kira-kira satu tahun dan jika selama itu kinerja mereka terlihat baik, barulah saya merekomendasikan orang lain untuk masuk ke agensi itu.

Jadi, enggak, saya tidak tergiur lagi dengan jumlah kata, jumlah bayaran, yang saya tilik pertama kali adalah siapa pemberi pekerjaan, seperti apa bentuk pekerjaannya, dan bagaimana prospek pembayarannya. Jadi inilah alasan kenapa saya bisa berkata bahwa saya mengerjakan lima puluh ribu kata dan tidak membaginya dengan siapa pun. Saya sudah biasa berjudi dengan nasib tapi saya tahu tidak semua orang sanggup melakukannya. Dan jangan lupa juga bahwa ada beberapa jenis pekerjaan yang memang tidak bisa dibagi-bagi, melulu karena konsistensi yang harus dicapai adalah 100 persen dan membagi pekerjaan berarti menumpukan beban 100 persen kepada si penerjemah utama yang merangkap jadi editor/sweeper – itu adalah permintaan yang sangat berat untuk beberapa orang (dan kadangkala bagi saya).

Saya menyamarkan nama-nama agensi di sini bukan karena saya takut pekerjaan saya direbut, tapi sebagai perjanjian etika saya dengan agensi-agensi penerjemahan tersebut, terutama dengan agensi Z, karena saat itu saya berjanji sepenuhnya bahwa kejadian wanprestasi pembayaran ini tidak akan saya bongkar di mata publik demi reputasi mereka, asalkan mereka membayar lunas semua tunggakan invois kami. Saya tidak akan merekomendasikan siapa pun untuk masuk agensi Z (kecuali jika kinerja mereka telah membaik), tapi saya juga tidak akan melarang siapa pun untuk bergabung dengan agensi Z. Dan karenanya pula, saya cuma bisa menyarankan bagi mereka yang berencana untuk mengambil mega project, baik dengan tenggat nyangkuriang atau pun dengan tenggat masuk akal: tilik kinerja klien, dan bersiaplah untuk mengeluarkan persenjataan lengkap ditambah bazooka dan kalau perlu bom waktu, ketika mereka gagal membayar. Ketahui alamat klien, nomor telepon, siapa bos di atasnya, siapa akuntannya. Dari sisi internal, dinamika dan keharmonisan tim harus dijaga dari awal sampai akhir, sehingga kita benar-benar harus percaya kepada mereka, kebal gosip, kebal intimidasi, dan sekaligus melakukan moral support supaya proses kerja menjadi nyaman untuk semua orang.

Sebagai tips terakhir, walaupun terdapat kontrak hitam di atas putih, sesungguhnya pembayaran penerjemah itu melulu didasarkan oleh itikad baik klien karena ternyata kontrak semacam ini tidak bisa digugat semudah itu.

Inilah cerita saya yang teramat panjang mengenai mega project terjemahan satu juta kata.

I have pulled out the impossible.

At the cost of a number of things that I ain’t gettin’ back.

~Bandung, 26 Agustus 2016
Ditulis oleh salah satu penyintas mega project terjemahan Asiarooms dot com

(V) Kenangan Mega Project: Strategi, Demoralisasi

Standard

Sebagai gambaran untuk para penerjemah yang mungkin berminat mengerjakan mega project, kerja tim yang baik adalah ketika pekerjaan bisa dilakukan hampir bersamaan. Seratus lima puluh ribu kata bisa terasa ringan jika dibagi untuk sepuluh orang, dengan beban tujuh puluh lima ribu kata untuk satu orang editor. Waktu itu akhirnya saya menciptakan sistem bertingkat untuk mega project ini, yaitu: sepuluh orang penerjemah, dua orang editor (saya merekrut satu lagi editor), dan satu editor sweeper. Menurut saya ini sistem yang efektif. Saya sebagai pengelola proyek/sweeper bertugas untuk mengontrol proses penerjemahan dan penyuntingan, kemudian menerima hasil akhir yang tinggal saya baca ulang dan konfirmasi (dan pertanggungjawabkan). Sistem ini terasa sangat indah dan ideal, sampai akhirnya saya menemukan “kekurangan” sistem yang akhirnya berbalik menyerang tim ini:

  1. Tidak semua orang bisa meningkatkan kapasitas menjadi lima ribu kata per hari. Kapasitas penerjemah yang umum adalah 1000-2000 kata per hari dengan hasil optimal dan bisa dipertanggungjawabkan. Brute force akan dibarengi dengan penurunan kualitas. Dan pekerjaan ini membutuhkan keluaran sebesar 5000-7000 kata per orang, setiap hari, selama dua hingga tiga hari.
  2. Karena adanya beban pikiran bahwa pekerjaan mungkin tidak dibayar tepat waktu, anggota tim mengambil pekerjaan lain sehingga terpaksa meningkatkan kapasitas hingga dua kali lipat. Mereka jadi cepat lelah mental dan fisik, sumbu pendek. Tenggat terbengkalai, kualitas terbengkalai.
  3. Pengelola proyek harus sangat jeli menilai gaya bahasa. Tidak semua tipe terjemahan bisa dibagi, dokumen dengan uraian panjang-panjang akan membuat perbedaan gaya bahasa terlihat sangat mencolok. Penerjemah harus diberi terjemahan yang membuatnya merasa nyaman agar gaya bahasanya tidak berubah, dan editor harus konsisten memegang hasil penerjemah yang sama agar dia bisa lebih cepat menyunting.
  4. Kerja tim tidak bisa dibarengi dengan rasa curiga dan kesal, terutama ketika kita merasa bahwa pengelola proyek menyembunyikan fakta/tidak transparan dalam soal pembayaran dan jumlahnya, posisi klien akhir, posisi agensi, dan jumlah pekerjaan yang sebenarnya. Faith upon each other itu sangat penting, dan oleh karena itu tidak boleh ada yang disembunyikan.

Camkan empat faktor yang sangat penting ini ketika bekerja bersama para pekerja lepas waktu lain yang tidak diikat oleh gaji. Dan saya melihat akibat dari satu demi satu poin di atas. Hal paling pertama yang mulai kami alami adalah satu dua orang yang mulai sakit, dan satu orang penerjemah sampai terkena tekanan darah tinggi. Dia tidak punya pengganti – dan bisa diduga, terjadi domino effect. Penerjemah lain “kecipratan” beban dia, editor seolah nyaman karena hanya menyunting terjemahan satu dua orang yang gaya bahasanya sama, tapi karena sumbu sudah pendek, tenggat sering terbengkalai dan kualitas pun akhirnya ke laut sudah.

Dalam waktu 4 bulan kami bergiliran sakit. Saya bisa dengan bangga mengatakan bahwa saya yang terakhir jatuh sakit, tapi saya pun curiga itu karena mentalitas saya yang memang nekat. Saya tidak sakit parah, tapi setiap kali ada feedback dari pengulas terjemahan, saya merasa panas dingin. Kualitas terjemahan selalu dan selalu di bawah standar, saya merasa curiga bahwa pengulas ini memang keji atau cara kerja saya yang tidak berterima untuk sistem.

Dulu saya juga buta spesifikasi, dan hampir-hampir buta CAT Tools. Selama dua proyek itu berlangsung, saya tidak pernah berpikir untuk membeli super computer atau mengganti CAT Tools dengan yang asli. Semua itu seolah jauh dari benak saya, sampai akhirnya Bunda Senior menyarankan bahwa saya harus mulai mengganti Trados 2007 bajakan saya dengan perangkat lunak asli. I got the money, why the hell not? Akhirnya saya membeli perangkat lunak Trados Studio 2009 dengan bonus Trados 2007. Saya juga mulai menderita mata baur dan punggung yang panas setiap kali saya menerjemahkan, dan saya dirundung ketakutan bahwa satu dari tiga hal akan terjadi: perangkat lunak crash permanen, atau netbook saya mutung permanen (netbook sudah tidak pernah mati lagi sejak saya menjalankan dua proyek), atau koneksi internet mati permanen. Akhirnya ketika saya dibayar untuk pekerjaan game, saya mengganti netbook dengan laptop yang lebih baru. Dan akhirnya saya berlangganan internet fixed line, karena penerjemahan game membutuhkan kegiatan online dengan streaming yang stabil selama berjam-jam.

Dari dulu saya sudah terbiasa mengejar sesuatu yang seolah tidak berfaedah tapi yang jelas motivasi untuk membahagiakan tim penerjemah sangat kuat waktu itu. Saya tidak peduli dengan ketenaran tapi saya akui bahwa keteguhan saya terhadap komitmen ini mulai membahayakan diri sendiri. Teman-teman dekat saya mulai mengkritik gaya kerja saya yang seolah tanpa akhir, keluarga saya mulai terasa jauh. Saya berhenti memasak dan kami makan makanan pesan antar. Saya mulai bertanya-tanya, untuk apa saya melakukan ini semua?

Saya terus bekerja siang malam sampai akhirnya ketika rumah kosong, saya sibuk mengerjakan sesuatu dan melihat kilasan warna jingga di layar laptop. Ketika saya menoleh ke belakang, saya melihat api membumbung tinggi dari dalam wajan yang saya tinggalkan dengan kompor menyala selama bermenit-menit. Api berhasil dipadamkan, tapi saya mulai merasakan demoralisasi. Saya mengejar ini semua … untuk apa? Bertahan di tengah semua pekerjaan yang tak kunjung habis ini … untuk apa?

Saya merasa mual.

Akhirnya di suatu malam hari, saya pergi menyepi di sudut di teras rumah, dan menangis sesenggukan, sendirian.

Sekitar bulan Mei 2011, saya menghubungi agensi Z dan mengatakan bahwa SEMUA penerjemah sakit. Kami tidak bisa melanjutkan, dan saya sangat enggan untuk melanjutkan dengan kondisi fisik kami yang sudah didera habis-habisan setiap bulannya. Agensi Z memperbolehkan kami istirahat dengan berat hati, dan selama itu saya berusaha untuk terus menguangkan invois yang terus menumpuk hingga belasan ribu dolar. Satu demi satu anggota tim mulai mempertanyakan ke mana bayaran itu pergi, dan akhirnya saya memutuskan untuk menghentikan kerja sama dengan beberapa di antaranya karena mereka memang tidak bisa menahan beban mental yang besar karena bayaran tidak kunjung tiba. Penerjemah menggantungkan hidupnya pada bayaran terjemahan – dan terkadang tenaga yang dikeluarkan sangat dimotivasi oleh kebutuhan untuk menyambung hidup. Karena itu saya memahami tindakan mereka yang akhirnya berhenti untuk mengerjakan proyek ini. Istilah dari teman saya adalah, “keringat sudah kering, tapi bayaran tidak tampak batang hidungnya”. Iya, memang berat sekali bekerja dan seolah tidak menerima bayaran. Akhirnya tim kami menyusut menjadi delapan orang saja. Waktu itu saya memutuskan untuk merekrut orang lain yang kira-kira bisa menjadikan proyek ini sebagai sarana pembelajaran, dan tidak keberatan akan bayaran yang bisa tertunda sampai tiga bulan. Akhirnya saya (dibantu dengan seorang teman lama yang saya kenal sejak UWRF Bali, 2010) menemukan lima orang lain.

Namun kami tetap harus beristirahat.

 

 

(IV) Kenangan Mega Project: Pengelola Proyek Bersumbu Pendek

Standard

Jujur , saya paling rikuh ditelepon oleh orang yang tidak pernah saya temui – saya ini besar di era 80-90an, di masa ketika orang yang menelepon adalah orang yang diberi nomor telepon melalui tatap muka, bukan karena dia melihat/membaca nomor telepon dari orang lain. Setelah Bunda senior menelepon, PM agensi Z juga ikut-ikutan menelepon dan dengan logat khas Singapura dia meminta saya untuk membaca e-mail. Ada apa sih sebenarnya? Dengan setengah ngantuk saya menyeret badan dan sisa-sisa jiwa yang sudah kerompong gara-gara kerja sampai dini hari, menghubungkan modem (dulu saya masih pakai modem mobile) ke netbook yang baru saja menarik napas tidur, dan kemudian membuka e-mail.

Surprise surprise, sekarang saya adalah pengelola proyek satu juta kata dari agensi Z untuk penerjemahan dari bahasa Inggris ke Indonesia!

Saya menjawab e-mail sekadarnya dengan basa-basi maksimal yang bisa saya conjured up di pagi hari itu, dan kemudian saya kembali ke tempat tidur, menarik selimut, dan menutup mata. Sesaat kemudian saya bermimpi bahwa tenggat terjemahan agensi Z terlewat sudah dan saya dimaki-maki melalui telepon. Saya bangun terduduk dengan mata terbuka lebar. Apa ada satu jiwa lain di dunia belahan sana yang tahu bahwa sekarang saya pengelola proyeknya, dan juga editor utamanya? Apa yang akan terjadi kalau saya terus tidur? KENAPA PROYEK INI DILIMPAHKAN KE SAYA?

Akhirnya saya menghubungi Bunda senior melalui Yahoo Messenger. Pertanyaan saya yang pertama adalah “kenapa saya”. Beliau menerangkan bahwa menurut penilaiannya, saya yang paling tepat menangani proyek ini karena saya juga sudah memberikan sejumlah insight dan strategi untuk membantu beliau menangani proyek ini. Beliau ingin berkonsentrasi ke penerjemahan game yang prospeknya lebih menjanjikan, dan ini semua terserah saya, apakah saya akan melepaskan mega project itu atau tidak – walaupun beliau menyarankan kepada saya untuk melepaskannya saja karena agensi Z sering terlambat bayar, dan penerjemahan game ini lebih mengasyikkan serta menjanjikan untuk karier saya sebagai penerjemah profesional.

Tapi saya masih muda, Bu.

Keuangan saya masih minus dan saya punya aspirasi. Saya idealis, dan mungkin saya bodoh. Yang terpikir oleh saya pertama kali adalah bagaimana nasib sebelas orang lain yang telah mengerjakan proyek ini dan belum menerima manfaatnya, karena saya pun belum merasakan manfaat. Akhirnya saya memutuskan untuk menjalankan mega project itu dan juga memegang penerjemahan game, pake modal bismillah mudah-mudahan tidak koleps semuanya, dan bismillah mudah-mudahan saya paham prioritas dan tidak salah menilai tim penerjemah ini.

Siang harinya Bunda membuat pengumuman resmi kepada tim penerjemah ini dan akhirnya beliau memisahkan diri, dan saya ditinggal bersama sebelas orang yang tidak saya kenal baik wajah maupun kepribadiannya, dan saya tidak bisa mengukur tingkat keyakinan mereka terhadap diri saya – hell, I was not sure of myself either. Salah seorang penerjemah mengirim e-mail massal yang berisi kesangsiannya, ditambah dengan kalimat “coba kita hitung, berapa persenan yang diperoleh pengelola proyek dari proyek terjemahan sebesar ini“. Kalimat itu cukup menikam karena sebenarnya bayaran untuk pengelola proyek ini tidak ada, kecuali kalau saya ikut bekerja menjadi editor dan/atau penerjemah. Pengelola proyek gak dapet persenan, emangnya dari 4 sen trus mau dipotong lagi, gitu? Trus penerjemah harus dibayar apa? Receh kah? Saya gak mau dibayar receh dan oleh karena itu saya tidak mau memberi receh kepada penerjemah. Akhirnya saya memosisikan diri menjadi editor supaya pekerjaan ini terasa berbayar untuk saya. Jadi iya, kata-kata itu menyakiti hati saya. Akhirnya saya menarik napas lega ketika penerjemah itu meninggalkan tim untuk menerjemahkan proyek besar lain.

Setiap dua-tiga minggu sekali, agensi Z mengirim hingga seratus lima puluh ribu kata untuk diterjemahkan, sampai akhirnya saya menarik salah satu dari dua belas orang penerjemah itu untuk menjadi editor. Sementara itu invois kami terus menumpuk tanpa ada penyelesaian. Saya terus mengirimkan tagihan dan berharap bahwa tenggat 45 hari yang normal bagi agensi Z itu benar, dan saya selalu kecewa di hari ke-46 karena tidak pernah ada bayaran yang masuk. Lebih tepatnya, tenggat 45 hari itu basa-basi dan kami beruntung jika bisa dibayar pada hari ke-60. Tapi saya mengagumi dedikasi semua anggota tim penerjemahan ini, yang tetap berharap dan menumpukan harapan kepada saya yang bukan siapa-siapa ini.

Jadi, waktu itu berdirilah saya – pengelola proyek yang tiap hari harus selalu juggling antara satu pekerjaan dan pekerjaan lainnya. Saya mendadak dangdut #eh terkenal, dan saya menerima beberapa e-mail yang berisi lamaran pekerjaan. Sejujurnya saya tidak terlalu berani menawarkan pekerjaan ini karena waktu pembayarannya yang sungguh lama, tapi saya tetap menanggapi semua e-mail itu dengan sebaik mungkin.

Pada suatu hari, muncul satu e-mail nyeleneh yang isinya tidak biasa. Saya tidak bisa membeberkan isinya di sini, tapi pada intinya, isinya menjelek-jelekkan salah satu anggota tim penerjemah mega project ini. Saya sudah menjadi akrab dengan Bunda senior tapi isi e-mail ini tidak pernah saya beberkan kepada beliau, karena saya anggap tindakan itu sangat tidak profesional dan mengundang kekesalan. Jangan pernah menyebar fitnah kepada orang yang capek dan kurang tidur – sumbu saya sungguh sudah memendek saat itu. Saya menanggapi e-mail itu seperlunya, mungkin melempar satu atau dua kata tajam bahwa saya sesungguhnya tidak peduli urusan pribadi apa yang milik penerjemah siapa. Saya memang meminta klarifikasi kepada penerjemah yang disebut namanya itu, tapi itu saya lakukan di luar jam kerja dan statusnya adalah bincang-bincang santai. Saya tidak mau urusan pribadi dikait-kaitkan dengan pekerjaan – dan sampai sekarang saya masih bersikap begitu.

Suatu hari, Bunda bertandang ke Bandung dan beliau mengundang saya dan suami untuk makan malam bersama. Secara halus saya menanyakan tentang si pengirim e-mail. Siapa sih dia ini? Saya juga tidak begitu kenal. Bunda menjawab dengan tak acuh, “Dia kirim lamaran ke saya. Saya bilang Maria yang sekarang pegang proyeknya.”

Gimana ceritanya surat lamaran bisa mengandung fitnah, now that is a mistery, ha ha ha.

Saya masih bisa tertawa-tawa pada waktu itu karena di saat itu, sekitar bulan Maret-April, saya masih merasa yakin bahwa proyek ini bisa saya antar dengan selamat ke pintu penyelesaian. Semua baik-baik saja, bayaran “sedikit” terlambat tapi masih dibayar, semua pekerjaan lain lancar, dan everything was under control.

And so life went on.

(III) Kenangan Mega Project: Kejutan Pagi Hari 

Standard

Saya ini orang yang kepo. Saya membaca setiap nama e-mail yang diberi tembusan invois pada keesokan paginya, dan mengenali beberapa di antaranya sebagai beberapa nama penerjemah yang rajin malang melintang di Bahtera. Saya merasa sangat terhormat bisa bergabung di tim ini karena saya orang yang hampir tidak pernah bergaul dan malas menulis atau pun mengomentari apa pun di Bahtera. Saya pun sampai hampir lupa melihat angka yang dituliskan dalam invois tembusan ….

USD $4,000 sekian.

Melanjutkan kepo, saya coba-coba tanya kepada sang Bunda, berapa sih sebenarnya jumlah kata yang kita bicarakan ini? Totalnya berapa? Proyeknya berasal dari mana? Bunda mengeluarkan angka yang sangat fantastis, SATU JUTA KATA SUMBER, dengan bayaran 6 sen dolar per kata. Tenggatnya sangat ketat, karena itu butuh banyak orang. Dan saya dianggap sebagai salah satu yang superior karena kerja saya sungguh cepat sekali. Saya tidak biasa dipuji apalagi untuk brute force, tapi akhirnya saya paham bahwa in this case, brute force is all that I needed. Dan kemudian saya akhirnya mengetahui nama agensi penerjemahan yang memberi proyek ini – sebut saja namanya agensi Z.

Oh iya, saya lupa bilang bahwa materi terjemahan ini susah-susah gampang: pariwisata dan perhotelan. Materi ini menyenangkan untuk digarap karena saya cenderung berkhayal dan membayangkan lokasi serta posisi hotel/fasilitas yang dituliskan, dan saya merasa pengetahuan saya mungkin bisa bertambah. Jadi selama itu saya selalu mengerjakan materi dengan gembira, walaupun Trados 2007 bajakan selalu memberi jatah crash hariannya dan punggung saya mulai terasa panas karena saya terus-terusan mengetik. Tapi saya terus memikirkan uang yang bisa saya peroleh dari pekerjaan ini, kemungkinan bahwa saya bisa mengerjakan sepersepuluhnya saja dari satu juta kata membuat saya senang.

Setelah satu kali pengerjaan, datang gerombolan pekerjaan berikutnya sekitar satu bulan kemudian, dan kemudian Bunda mengumumkan bahwa agensi Z meminta harga diturunkan ke 4 sen dolar. Bunda menanyakan kesediaan kami semua untuk terus mengikuti proyek ini (waktu itu suami saya sudah tidak ikut dalam tim karena dia ingin mengejar karier sebagai juru bahasa). Saya sendiri tidak masalah dengan penurunan harga itu karena saya tahu bahwa kecepatan menerjemahkan akan menjamin besarnya jatah bayaran saya. Lagian, dari Rp. 7.500,00 per halaman (agensi X) kemudian 2 sen dolar per kata (agensi Y), mosok saya bodoh menolak 4 sen dolar dari agensi Z? Saat itu saya belajar untuk menjadi realistis. Empat sen dolar dengan keberlanjutan itu besar dibandingkan 6 sen dolar yang hanya sesaat. Akhirnya saya memutuskan untuk melanjutkan pekerjaan ini, beserta dengan dua belas orang lainnya itu.

Keadaan mulai serius ketika Bunda mulai merekomendasikan saya untuk pekerjaan lain. Kerja lain ini adalah menerjemahkan game yang sangat terkenal di Facebook waktu itu – Mafia Wars. Sampai saat ini, pekerjaan yang satu itu merupakan my pride and joy, dan sampai sekarang saya masih bangga akan beberapa terjemahan yang saya buat untuk game itu. Bayaran pekerjaan ini terbilang sangat tinggi untuk saya waktu itu, 8 sen dolar per kata, dan si pemberi pekerjaan selalu membayar tepat waktu.

Sedangkan agensi Z mulai terlambat membayar, dengan alasan ini itu.

Saya selalu begadang hingga dini hari untuk menyelesaikan pekerjaan game ini, ditambah dengan fakta bahwa si bos klien selalu online pada waktu Amerika Serikat, sehingga saya tidak bisa tidur tenang sampai saya tahu bahwa dia sudah memeriksa pekerjaan saya … pada pukul 3 dini hari waktu Indonesia Bagian Ngantuk Maksimal. Jadi saya tidak terbiasa lagi bangun pagi. Sehingga ketika Bunda senior menelepon saya jam 9 pagi pada bulan Februari 2011, syoknya itu terasa bagaikan kena sambar burung kondor lapar.

Telepon Bunda itu bunyinya sederhana, “Maria, check your e-mail please.